Total Quality Management Adalah (TQM) Menurut Ahli

5 pilar TQM total quality management adalah
  • Post author:
  • Post last modified:30 Agustus 2021
  • Reading time:7 mins read

Total Quality Management adalah salah satu pencapaian orientasi kualitas yang telah diterapkan oleh banyak organisasi. Total Quality Management ini menarik untuk dipelajari karena pertumbuhan dan penerimaan yang luas di dunia bisnis. Terutama dalam dua dekade terakhir, sesuai dengan jumlah definisi Total Quality Management, dengan beberapa sudut pandang dan persepsi berbeda dari kueri Total Quality Management, itu bisa menjadi masalah (Prajogo dan Sohal, 2002).

Misalnya, menurut (Rahman, 2005) Total Quality Management adalah pendekatan manajemen untuk meningkatkan kinerja organisasi yang mengasosiasikan teknik dan sikap.

Pengertian Total Quality Management Adalah Menurut Para Ahli

5 pilar TQM total quality management adalah

Pengertian lain dari Total Quality Management adalah menurut (Kaynak, 2003) di mana Total Quality Management adalah filosofi manajemen untuk improvisasi terus menerus dari semua fungsi organisasi dan tujuan tersebut dapat tercapai. Total Quality Management adalah bidang multidimensi yang memiliki banyak definisi, yang terangkum dalam kegiatan-kegiatan.

Di mana berbagai penelitian akan dilakukan berbagai kegiatan TQM. Kegiatan TQM disebut penelitian berbasis (Ardestani dan Amirzadeh 2014) yang Elemen TQM menurut ISO 9000:

  1. Manajemen Kepemimpinan
  2. Pendekatan fakta-berbasis untuk pengambilan keputusan
  3. Manajemen karyawan
  4. Pendekatan sistem untuk manajemen
  5. Manajemen provider
  6. Manajemen proses
  7. Orientasi pelanggan
  8. Perbaikan terus-menerus.

Kesadaran akan pentingnya tindakan adalah keunggulan kompetitif di dunia bisnis, dari waktu ke waktu lingkungan bisnis dengan dasar keunggulan kompetitif telah dipindahkan dari kualitas dalam inovasi (Prajogo dan Sohal, 2002).

Inovasi membuat perusahaan beradaptasi dengan cepat, membantu menciptakan produk baru, pasar baru, berkat perusahaan ini dapat dilindungi dari lingkungan bisnis yang tidak stabil (Pantai dan Lorente, 2008). Tetapi poin-poin penting lainnya bahwa ini, sebuah perusahaan tidak akan dapat berhasil dengan inovasi jika Anda tidak dapat menghasilkan produk yang mematuhi standar kualitas pelanggan yang diinginkan (Pantai dan Lorente, 2008). Inovasi dapat dibuat karena penerapan elemen TQM. Berdasarkan hal ini, ACT adalah pilihan yang baik untuk meningkatkan kualitas sambil memfasilitasi proses inovasi (Prajogo dan Sohal, 2002).

Beberapa literatur telah membahas hubungan antara tindakan dan inovasi, dan hasil yang ditemukan ada kebetulan antara hubungan antara kedua variabel. Beberapa majalah membahas hal-hal positif antara tindakan dan inovasi, sementara jurnal lain membuat hubungan negatif pada tindakan dan inovasi.

Menurut (Miengo, 2009) alasan utama kompleksitas ini adalah inovasi dan bertindak adalah bidang multidimensi. Apa yang jelas, pengaruh tindakan terhadap inovasi tergantung pada jenis inovasi yang diterapkan oleh perusahaan dan elemen Total Quality Management tertentu yang online (Henar Cervera Fayos, 2014). Sama seperti peningkatan berkelanjutan yang mengarah pada perubahan dan pemikiran

Kreatif dengan cara bekerja secara teratur dan tampil sangat substansial untuk menentukan keberhasilan inovasi dalam organisasi (Prajogo dan Sohal, 2002).

Perusahaan juga harus memiliki strategi operasional untuk menjaga kinerja perusahaan Anda untuk bersaing dan unggul di bidang Anda. Menurut (Munizu, 2012) Salah satu solusi yang dapat dilakukan adalah perusahaan industri yang dapat mengadopsi dan menerapkan pengelolaan operasi perusahaan yang cocok untuk itu.

Dengan ini, Anda dapat membuat perusahaan untuk bertahan hidup dalam kondisi bisnis yang sering berubah. Perusahaan yang tidak dapat bertahan dalam perubahan dalam kondisi bisnis akan ditinggalkan dan mengalami kemunduran bertahap (Munizu, 2012).

Karena ini adalah tindakan adalah pilihan yang tepat untuk dapat mempertahankan stabilitas dan meningkatkan kinerja organisasi agar tetap berada di era bisnis global saat ini (Ardestani dan Amirzadeh, 2014).

Beberapa penelitian telah membahas banyak hubungan antara tindakan dan kinerja organisasi, tetapi banyak dari hasil ini tidak konsisten. Beberapa publikasi menyebutkan hasil positif antara tindakan dan kinerja organisasi, sementara yang lain menyebutkan hasil negatif antara tindakan dan kinerja organisasi.

Hal ini disebabkan oleh kapasitas karyawan dalam elemen elemen Total Quality Management yang dipegang oleh Perusahaan dan cara mereka berlaku untuk menyerap. Karyawan yang lambat dalam adaptasi juga dipengaruhi oleh dukungan jenis Kepemimpinan dilakukan oleh manajer senior (Iriani dan Rahmana, 2010).

Aplikasi TQM di perusahaan manufaktur mungkin berbeda dari implementasi perusahaan jasa. perusahaan manufaktur

Memprioritaskan elemen elemen Total Quality Management yang online dengan perusahaan Anda di mana aplikasi TQM yang baik dapat meningkatkan kinerja perusahaan. Penerapan tindakan di sektor manufaktur produk dapat menyebabkan penciptaan perusahaan paling berkembang yang semakin dibutuhkan dan menginginkan klien dan meningkatkan standar kualitas produk perusahaan.

Dan itu juga dapat menghasilkan lebih efisien dari waktu ke waktu dan penggunaan bahan baku (Martone dan Lena, 2012). Sedangkan aplikasi di sektor perusahaan jasa sesuai dengan (Munizu, 2012) akan dapat membuat perusahaan jasa lebih berkomitmen pada layanan yang diberikan kepada klien terhadap klien. Meningkatkan kualitas layanan pelanggan dan kenyamanan dalam penggunaan layanan perusahaan.

Ini juga akan mempengaruhi perubahan dalam budaya perusahaan dan tujuan meningkatkan kualitas yang dapat disediakan hasil yang baik, salah satunya adalah klien tetap.

Untuk penerapan tindakan untuk menjadi sukses, harus ada gangguan multi-bagian. Baik pelanggan dan tim kerja harus menjadi mitra aktif untuk mengembangkan tingkat layanan. Nukleus, sehingga klien puas, karyawan harus memiliki pengalaman yang diperlukan dan rasa properti layanan.

Karyawan di semua tingkatan harus dapat melatih fleksibilitas untuk memenuhi kebutuhan klien, baik di dalam maupun di luar organisasi. Di Indonesia sendiri, liputan pengambilan keputusan oleh karyawan masih relatif kecil karena karyawan di Indonesia harus mengharapkan izin dari atasan mereka. Untuk beradaptasi dengan lingkungan struktural

Dan secara hierarkis terhadap pemberdayaan karyawan sangat diperlukan untuk perubahan perilaku, ilmu baru cukup besar. Perubahan utama yang diperlukan untuk mendukung proses ini adalah pengenalan, apresiasi untuk kreativitas dan inovasi, pengenalan perbaikan progresif dan berlanjut dan melaksanakan pelatihan untuk personel terus menerus.
Urgensi akuisisi pelatihan dan pendidikan berkelanjutan tidak dapat diremehkan.

Untuk menciptakan kerja sama tim yang baik. Jadi semua staf di bidang perusahaan TQM harus memiliki keterampilan tambahan untuk pengembangan dan proses dukungan dan kinerja. Pelatihan pengalaman kerja spesifik harus disediakan dan terus diperbarui untuk merefleksikan proses pengembangan.

Secara umum, respons awal praktik Total Quality Management cukup positif, tetapi hanya dalam dukungan verbal. Masalahnya akan muncul ketika dukungan aktif dari manajer senior untuk menciptakan lingkungan yang kondusif di mana karyawan dapat mengalami dan mempelajari pendekatan baru, tanpa takut akan kejahatan, atau ketika ada tekanan untuk melakukan pekerjaan. Ini dapat menyebabkan ruang lingkup TQM mengurangi atau bahkan berhenti.

Dalam beberapa sastra diketahui bahwa jenis kepemimpinan sangat penting untuk mengatasi masalah tersebut. Jika manajer hanya memberikan dukungan verbal, karyawan juga akan merespons TQM hanya di mulut. Sebaliknya, jika arahan tinggi berpartisipasi aktif, akan ada perubahan dalam kinerja karyawannya.

Hal ini sangat sejalan dengan kontinjensi / teori konten diindikasikan (Fiedler, 1967) atau yang lebih dikenal sebagai teori situasi karena kepemimpinan teori menunjukkan ini tergantung pada situasi. Teori situasi menganggap bahwa kelompok-kelompok yang efektif tergantung pada pihak antara manajemen kepemimpinan dan karyawan mereka, sehingga situasi menjadi controller dan mempengaruhi kepemimpinan. Pemimpin mempengaruhi karyawan mereka berdasarkan situasi tertentu.

Karena situasi dapat bervariasi banyak sepanjang dimensi yang berbeda. Oleh karena itu, tidak ada pendekatan gaya / kepemimpinan yang dianggap yang terbaik. Seperti yang telah kita mengerti bahwa yang paling strategi yang efektif dapat bervariasi dari satu situasi ke yang lain. Asumsi utama teori ini adalah bahwa, kontribusi seorang pemimpin terhadap keberhasilan kinerja kelompok ditentukan oleh keduanya, yaitu karakteristik pemimpin dan beberapa variasi kondisi dan situasi.

Sebuah organisasi harus berhati-hati ketika memeriksa lingkungan bisnis dan budaya organisasi, karena kedua elemen ini sangat signifikan dalam pengaruh perumusan strategi yang akan ditentukan, organisasi yang dapat merumuskan strategi dengan cara yang tepat akan memungkinkan organisasi untuk menggunakan sumber daya mereka dengan Precision untuk bersaing.

Hubungan antara TQM dan inovasi dan kinerja masih memiliki kontradiksi multidimensi dan sudut pandang pada dampak.

Total Quality Management masih sangat menarik untuk penelitian tambahan. TQM itu sendiri banyak digunakan di beberapa perusahaan sebagai metode untuk meningkatkan kualitas di semua fungsi dan tingkat organisasi.

Penelitian (Ardestani dan Amirzadeh, 2014) sehubungan dengan Total Quality Management adalah dilakukan dan, secara umum, hasil penelitian menyimpulkan bahwa perusahaan yang menerapkan TQM mengalami improvisasi dalam inovasi produk dan kinerja organisasi dalam kontinuitas, tetapi hasil positifnya Mereka belum ditunjukkan secara khusus karena daerah yang berbeda, dengan budaya lingkungan yang berbeda dan lingkungan serta berbagai situasi politik, hasilnya juga bisa berbeda. Kemudian, berdasarkan keterbatasan yang ada, para peneliti akan melakukan replikasi berbasis penelitian (Ardestani dan Amirzadeh, 2014) dengan tujuan untuk dapat membantu generalisasi penelitian tentang TQM berikut dan meningkatkan validitas eksternal hasil dari hasil tersebut Total Quality Management terhadap hubungan implementasi dengan inovasi dan kinerja organisasi.

Tinggalkan Balasan